Kuda Kuningan “Si Windu” atau “Winduhaji” ?

16 10 2009

Dalam kisah Sejarah Kuningan telah diberitakan bahwa tokoh Syekh Maulana Arifin, yaitu putra dari Syekh Maulana Akbar, pernah memelihara peternakan jenis kuda yang selanjutnya berkembang dan terkenal menjadi KUDA KUNINGAN sekarang ini. Konon jenis/varian kuda kuningan pada abad XV itu adalah hasil blasteran antara kuda-kuda pilihan saat itu yang diantaranya didatangkan dari daerah Bima (Sumbawa) sehingga diperoleh jenis kuda yang kuat, bertenaga besar, tangguh, dan juga lincah/gesit. Seimbang dengan kelincahan & kegesitannya itu makanya bentuk tubuh atau perawakan kuda itu memiliki bentuk fisiknya yang ideal yaitu bertubuh kecil, tetapi tidak terlalu kecil seperti kuda poni. Berukuran lebih kecil bila dibandingkan dengan induk semangnya dari Bima/Sumbawa yang “jangkung pangguh”. Pada waktu itu kuda-kuda dari Kuningan ini digunakan sebagai kuda tunggangan pemiliknya (semacam kendaraan pribadi), khususnya dimiliki oleh para pejabat kalangan istana/keraton, dan juga sebagai kuda tunggangan untuk berperang (kuda perang).

Salah satu kuda kuningan yang hebat pernah tercatat dalam sejarah Kuningan diantaranya bernama “Si Windu”. Kuda peliharaan Dipati Ewangga, seorang panglima pasukan dari Kuningan ini, pernah dipakai dalam perjalanan perang Sang Adipati Kuningan untuk bertempur membantu Cirebon menundukkan Galuh, Wiralodra (Indramayu), bahkan ke Sundakalapa menundukkan Portugis. Kegesitan dan kelincahan Si Windu terlihat ketika Sang Adipati Kuningan bertempur dengan Prabu Wiralodra yang menunggang gajah. Dengan ketangguhan dan kegesitan kuda “Si Windu” pertempuran tersebut akhirnya dimenangkan Sang Adipati Kuningan.

Kisah heroik kuda kuningan dalam peperangan tersebut mencuatkan istilah /jargon pujian yang dikenal dengan “Kecil-kecil Kuda Kuningan”, yang artinya walaupun bertubuh kecil tetapi jangan dianggap enteng, dapat mengalahkan yang besar, karena ketangguhan dan kegesitannya itu. Bahkan jargon itu sekarang dapat diterapkan dalam pengertian luas, misalnya memberi “trade mark” bagi orang Kuningan yang berhasil sukses di perantauan, atau pujian dan sanjungan lainnya yang kiasannya sinonim dengan “kecil-kecil cabe rawit”.

Nama “Windu” yang terkenal itu akhirnya menjadi maskot daerah kuningan saat ini. Gambar kuda dijadikan logo maskot Kab. Kuningan. Itu sebabnya kota Kuningan dikenal pula dengan julukan “kota kuda”. Menurut sumber buku Cirebon (PS Sulendraningrat), ada nama lengkap kuda yang bersejarah ini. Namanya tidak hanya “Windu” tetapi “Winduhaji”. Yang menjadi pertanyaan adalah, apakah ada kaitannya antara nama kuda “Windu” atau “Winduhaji” dengan nama Kelurahan Winduhaji yang sekarang eksis sebagai salah satu bentuk tatanan pemerintahan di Kec Kuningan ? Apakah pemberian nama Kelurahan Winduhaji adalah untuk memberikan kenangan sejarah, memberikan penghargaan/jasa terhadap kisah heroik kuda kuningan Si Windu” atau “Si Winduhaji” tersebut? Dan secara tidak sengaja muncul hipotesa: Mengapa orang-orang nomor 1 di Kuningan diantaranya muncul dari daerah-daerah yang bersejarah / berkaitan dengan sejarah di Kuningan, misalnya Luragung, dan kali ini Winduhaji. ????


Aksi

Information

14 responses

15 11 2009
Didi apandi

Tambah lagi sejar2 yang ada di kuningan seru&menambah ilmu

21 02 2010
INDRA HERMANTO,S.Pd

Mungkin yang betul kuda SI WINDU, karena ada kaitannya dengan nama BATALYON INFANTERI 203 / ARYA KAMUNING, PENGAMANAN IBUKOTA JAKARTA RAYA, Jln. Gatot Subroto KM 60 Tangerang BANTEN. Disana nama Kuda SI WINDU di Abadikan sebagai Nama lapangan SAWINDU kebanggaan Prajurit 203serta nama ARYA KAMUNING juga diabadikan sisana,,, saya pernah mmemenuhi undangan ke

21 02 2010
INDRA HERMANTO,S.Pd

saya pernah memenuhi undangan ke sana dalam rangka HUT BATALYON 203 pada bulan oktober 2007,,, dalam perjuangan kemerdekaan nama ARYA KAMUNING telah dikenal juga nama kuda si windu turut terkenal karena sebagai Kuda tunggangan PANGERAN ARYA KAMUNING, DIPATI EWANGGA, DAN PANGERAN ADIPATI KUNINGAN.

21 02 2010
INDRA HERMANTO,S.Pd

mudah-mudahan kedepan sejarah kuningan akan lebih tertata dengan baik.

27 02 2010
Ke Kuningan Aku Kondangan « phiy's weblog

[…] “Kuda Kuningan”. Konon, simbol-simbol kuda yang ada di kuningan itu untuk mengenang si Windu, kuda putih kecil yang berani dan lincah milik Dipati Ewangga. Si Windu dikenang karena selalu […]

11 05 2011
Ke Kuningan Aku Kondangan | blognya afiy ●

[…] “Kuda Kuningan”. Konon, simbol-simbol kuda yang ada di kuningan itu untuk mengenang si Windu, kuda putih kecil yang berani dan lincah milik Dipati Ewangga. Si Windu dikenang karena selalu […]

3 04 2012
Yan hermawan

WINDU ……WIN (pemenang), DU (dunia)
WINDUHAJI…… Lembur kuring tercinta……
yes…yes…yes…yes…

20 09 2016
otong masdiana kusuma

lembur kuring gg sayur widuhaji kuningan,,,,,barak kuda

28 06 2012
JAJA.JOHAN

konon jaman dahulu kala ada seorang gadis yg setia menunggu kekasihnya ia menunggu se WINDU lamanya. nah itulah SIWINDU

9 11 2012
emy

izin copas A

23 06 2013
Moh Komarudin

yah belum ada kesimpulannya ya pak? hee

22 12 2013
Kuda Kuningan “Si Windu” atau “Winduhaji” ? | Media Warga Kuningan

[…] Sumber: aditya69.wordpress.com […]

11 05 2015
Ega Novianti sosok “Kecil-Kecil Kuda Kuningan” | Awan Sundiawan

[…] sudah banyak yang sudah tahu sejarah (kabupaten) Kuningan atau cerita kuda kuningan yang bernama si windu.  Saya memili cerita versi lain tentang kuda kuningan yang kecil namun […]

12 05 2016
NANA

jangan pernah melupakan sejarah………..
kenanglah apa yang telah di perjuangkan para pendahulu kita…….
pak H.AANG HM……Ibu Hj,UTJE HM (alm) mereka adalah pahlawan untuk kota kuningan.jasa mereka sudah banyak untuk membangun kuningan menjadi lebih maju,makmur dan sejahtera sampai saat sekarang ini…..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: